10 Keterampilan Digital yang harus di miliki di 2022

10 Keterampilan Digital yang harus di miliki di 2022

10 Keterampilan Digital-Selama dekade terakhir, perusahaan di seluruh industri telah mendigitalkan operasi dan proses mereka. Bahkan sekarang, bisnis menggunakan kecerdasan buatan (AI) untuk merampingkan alur kerja dan rantai pasokan. Akibatnya, pencari kerja saat ini membutuhkan keterampilan khusus untuk membantu mereka menonjol dari keramaian.

Sementara beberapa perguruan tinggi, universitas, dan penyedia pelatihan telah memodifikasi atau memperluas kurikulum mereka. Tujuannya adalah untuk memenuhi meningkatnya permintaan akan pengetahuan digital, banyak pendidik berjuang untuk memberikan keterampilan penting yang dibutuhkan siswa.

Apa itu keterampilan digital?

Sebelum kita membahas keterampilan kerja digital tertentu, mari kita lihat apa itu keterampilan digital sendiri.

Definisi Unesco tentang keterampilan digital adalah ‘berbagai kemampuan untuk menggunakan perangkat digital, aplikasi komunikasi, dan jaringan untuk mengakses dan mengelola informasi. Kegiatan tersebut memungkinkan orang untuk membuat dan berbagi konten digital, berkomunikasi dan berkolaborasi. Serta memecahkan masalah untuk pemenuhan diri yang efektif dan kreatif dalam kehidupan, pembelajaran, pekerjaan, dan aktivitas sosial.’

Siswa yang mempelajari keterampilan digital tidak hanya membuat diri mereka lebih mudah dipekerjakan tetapi juga membuktikan karir mereka di masa depan dengan memahami saluran digital utama.

Berikut adalah 10 keterampilan digital yang harus di miliki oleh pelajar dan pengusaha.

1. Social Media

Menurut sebuah analisis studi baru-baru ini, kurang lebih ada 4,2 miliar pengguna media sosial aktif di seluruh dunia. Dari angka tersebut, sekitar 4,15 miliar adalah pengguna aktif di perangkat seluler. Angka-angka ini menunjukkan peningkatan 13,2% dalam jumlah pengguna sosial global hanya dalam setahun tanpa tanda-tanda melambat.

Kemampuan untuk memahami dan menggunakan media sosial secara efektif adalah keterampilan inti dan berharga yang harus dimiliki setiap profesional. Pemasaran media sosial lebih dari sekadar memposting tweet atau pembaruan Facebook; ini tentang memahami hubungan dinamis antara merek, pemberi pengaruh, dan konsumen. Sederhananya, bisnis perlu menjangkau pelanggan dengan cara yang akan mengarahkan lalu lintas ke situs web atau produk untuk potensi konversi. Sekarang juga memainkan peran kunci dalam menyediakan layanan pelanggan yang baik karena banyak konsumen menggunakan media sosial untuk mengajukan pertanyaan atau memberikan komentar.

Pendidik yang mengenali pengaruh media sosial harus memahami seluk-beluk setiap platform dari YouTube hingga pemasaran TikTok dan potensinya untuk memaksimalkan keterlibatan komunitas untuk memberikan keterampilan yang berharga dan dapat diterapkan kepada lulusan.

2. Search Engine Marketing (SEM)

Di luar media sosial, Search Engine Marketing (SEM) adalah salah satu ilmu paling berpengaruh yang diandalkan oleh para pemasar. Untuk menempatkan segala sesuatunya dalam perspektif, 81% pengguna internet mencari produk atau layanan secara online untuk dibeli, dengan Google menyumbang 70% dari lalu lintas itu.

Siswa dengan pengalaman SEM dapat meningkatkan visibilitas situs web perusahaan di mesin pencari (misalnya, Google atau Bing) terutama melalui iklan berbayar. Dengan begitu, bisnis akan menarik lebih banyak lalu lintas web yang berharga dari halaman hasil mesin pencari.

Dengan menggunakan SEM, siswa akan dapat menangkap hasil lalu lintas pencarian organik yang berharga. Itulah sebabnya pemasar, pengelola konten, dan webmaster menghabiskan banyak waktu untuk mengoptimalkan situs web, terutama untuk kampanye seluler dan iklan guna memastikan tingkat konversi setinggi mungkin.

Sebagian besar perusahaan berkecimpung dalam bisnis penjualan produk atau jasa dan ingin mengungguli pesaing mereka agar mudah ditemukan secara online. Selama pandemi Covid-19, jumlah pelanggan yang melakukan pembelian secara online menyebabkan lonjakan transaksi e-commerce. Menurut Statista, pada Juni 2020 ada hampir 22 miliar kunjungan ke situs ritel naik dari 16 miliar pada Januari. Ditambah perilaku online ini tidak menunjukkan tanda-tanda melambat pasca-Covid.

Ini berarti bahwa pencari kerja dengan pengetahuan kerja pemasaran pencarian akan sangat berharga bagi organisasi untuk memastikan mereka dapat dicari dan terlihat.

3. Analisis Data

Selama Covid-19, banyak pemasar beralih ke komunikasi massal untuk menargetkan pelanggan daripada menggunakan pemasaran presisi berbasis data. Ini adalah kesalahan. Menurut McKinsey, salah satu perusahaan barang konsumen memperkirakan permintaan produk kecantikan akan meningkat seiring orang-orang keluar dari penguncian. Dengan melacak pembukaan kembali dan menggunakan data, mereka memfokuskan pengeluaran media mereka dan melihat peningkatan penjualan dua digit.

Pelajaran? Data dapat memberi siswa Anda banyak informasi yang – jika digunakan dengan benar – dapat menghasilkan kampanye pemasaran yang efektif yang mendorong konversi, penjualan, dan pendapatan.

Peter Drucker adalah seorang pemimpin dalam pendidikan manajemen yang sering digambarkan sebagai pendiri manajemen modern, mengatakan ini:

“Jika Anda tidak bisa mengukurnya, Anda tidak bisa mengelolanya.”

Analisis data pada dasarnya memungkinkan siswa untuk membuat keputusan yang terdidik dan berdasarkan data untuk mendorong wawasan bisnis yang lebih baik. Angka menentukan apakah kampanye berhasil dan berapa persentasenya. Kuncinya adalah mengetahui data apa yang harus dikumpulkan dan diukur untuk meningkatkan kampanye berikutnya. Perusahaan tidak ingin membuang-buang uang pemasaran yang berharga berdasarkan tren atau insting. Ini tentang memaksimalkan efektivitas setiap kampanye dan mengoptimalkan laba atas investasi.

Analisis berjalan seiring dengan SEM sehingga keterampilan ini bekerja sama untuk memastikan bisnis memahami apa yang diinginkan konsumen, dan bagaimana menarik dan mempertahankan perhatian mereka. Arahkan siswa Anda ke podcast ‘Hidup sebagai Analis’ ini untuk mengetahui apa sebenarnya analisis data itu.

4. Content Marketing

10 Keterampilan Digital– Konten datang dalam berbagai bentuk posting blog, video, podcast, infografis, bahkan pembaruan status media sosial. Pemasar mungkin menghabiskan waktu mereka untuk mengoptimalkan kata kunci dan kampanye iklan, tetapi konten tetap menjadi raja. Lagi pula, situs web atau halaman media sosial didorong oleh kontennya dan tanpanya, pelanggan tidak dapat memahami manfaat suatu produk atau layanan.

Perlu di garis bawahi, konten sangat penting dalam mendorong kesadaran merek. Dan juga dapat membangun merek atau influencer sebagai pemimpin pemikiran. Oleh karena itu, karyawan baru perlu memahami pentingnya membuat tidak hanya konten, tetapi juga konten yang relevan dengan penelitian kata kunci dan mengoptimalkannya dalam suatu strategi. Dengan pengalaman dan pengetahuan dalam pemasaran konten, siswa akan memiliki keterampilan yang berharga dan dapat dipekerjakan yang akan menyiapkan mereka untuk berkarir di industri apa pun.

5. Email Marketing

Salah satu cara terbaik untuk mendapatkan dan mempertahankan prospek marketing adalah melalui metode yang telah dicoba dan diuji yaitu email marketing.

Email adalah salah satu bentuk pemasaran langsung tertua dan masih memberikan pukulan dalam akuisisi dan retensi pelanggan. Dari perusahaan rintisan hingga perusahaan multinasional, strategi pemasaran email yang hebat membantu meluncurkan kampanye yang sukses.

Pemasar digital yang berpengalaman tahu bahwa setiap tahap saluran harus direncanakan dengan cermat. Dari halaman pendaftaran termasuk penempatannya di situs web hingga email selamat datang, setiap langkah perlu dioptimalkan untuk menarik pengguna dan membangun keterlibatan.

Orang-orang dapat mengubah akun media sosial atau alamat rumah sesuai hatinya, tetapi orang tidak cenderung mengubah alamat email mereka. Itulah mengapa para profesional yang memahami kekuatan pemasaran email untuk terhubung langsung dengan konsumen sangat diminati.

Pendidik tidak boleh melihat email sebagai alat kuno tetapi menantang siswa untuk memikirkan kembali cara menggunakan email dalam peran mereka – saat ini dan di masa depan.

6. Mobile Marketing

Menurut laporan We Are Social dan Hootsuite’s Digital 2021, konektivitas seluler terus tumbuh, dengan 97% populasi dunia menggunakan ponsel, dan 96% dari semua koneksi aktif berasal dari smartphone. Karena lalu lintas ponsel cerdas sekarang melebihi lalu lintas desktop (64%), pengindeksan seluler-pertama sekarang digunakan oleh Google saat merayapi laman dan memprioritaskan konten.

Untuk memahami dampak perubahan ini, kita hanya perlu melihat Google yang telah membuat aplikasi web ramah seluler yang dirancang untuk menguji kegunaan dan kecepatan situs web seluler. Menggunakan konten ramah seluler dapat meningkatkan keberadaan pencarian Anda di antara konsumen yang tidak memiliki akses ke desktop.

Pencari kerja dapat menggunakan pengetahuan ini untuk keuntungan mereka dengan mengoptimalkan kampanye menggunakan perkembangan terbaru dalam pencarian seluler dan pengalaman pengguna.

7. Strategy & Planning

Bisnis yang menggunakan strategi kampanye pemasaran digital kemungkinan besar akan melihat hasil yang terukur dalam jangka panjang. Alih-alih merencanakan secara ad-hoc, pemasar digital perlu membuat dan menerapkan kampanye berdasarkan analitik dan data SEO yang dapat diukur.

Misalnya, menetapkan KPI spesifik dan mengidentifikasi metode untuk mengukur setiap indikator dapat membantu pemasar tetap akuntabel. Penting juga bagi mereka untuk menganalisis kampanye sebelumnya dan memutuskan metrik mana yang layak diukur.

Untuk menempatkan segala sesuatunya dalam perspektif, 79% pemasar senior menyatakan bahwa strategi dan perencanaan adalah ‘sangat penting’ bagi keberhasilan organisasi menurut makalah penelitian DMI, ‘Perpetual Evolution’. Terlepas dari pentingnya hal ini, para pemasar menganggap keahlian ini sebagai salah satu bidang yang paling sulit untuk direkrut.

Pendidik harus memanfaatkan kesenjangan keterampilan ini, dengan mengajari siswa cara merencanakan dan menjalankan strategi digital.

8. Social Selling

Untuk terhubung dengan dan memengaruhi pelanggan, profesional penjualan harus berada di tempat prospek mereka: online. Penjualan sosial membuktikan nilainya bagi penjual yang menggunakannya – 65% mengandalkannya untuk mengisi saluran pipa mereka dan menghasilkan setengah dari pendapatan untuk 14 industri besar.

Bisnis juga mulai memahami pentingnya penjualan sosial dengan berinvestasi pada teknologi baru seperti alat pelacakan email, aplikasi produktivitas, dan perangkat lunak intelijen penjualan. Di atas segalanya, alat penjualan sosial dipandang sangat efektif dalam berhubungan dengan pembeli modern, yang mengandalkan platform sosial untuk ulasan dan saran.

9. Pay-Per-Click Marketing (PPC)

Menurut Larry Kim, rata-rata tingkat konversi halaman arahan adalah 2,35% tetapi 25% teratas mengonversi dua kali lipat, pada 5,21% atau lebih tinggi. Selain itu, untuk setiap $92 yang dihabiskan untuk mendapatkan pelanggan, hanya $1 yang digunakan untuk mengonversinya.

Dengan demikian, PPC adalah cara populer bagi merek untuk mendapatkan lalu lintas dengan cepat. Perusahaan dengan anggaran besar bisa mendapatkan hasil pencarian mereka muncul di halaman pertama Google untuk mengarahkan lalu lintas besar.

Salah satu model iklan PPC yang populer adalah program Google AdWords. Dan cara yang bagus untuk memantau pengeluaran adalah dengan menggunakan pelacak PPC untuk eCommerce. Untuk pencari kerja yang mahir secara digital, memahami tayangan, jangkauan, biaya per klik

10. Video

10 Keterampilan Digital-Video telah berevolusi dari sekadar bentuk hiburan menjadi penggerak konten media sosial utama. YouTube sekarang menjadi platform yang kuat dan berpengaruh sementara. Jaringan seperti TikTok dan Instagram telah mengubah video untuk menciptakan influencer kaya.

Mengapa video begitu populer? Dengan pengguna ponsel cerdas yang semakin berkembang, aplikasi media sosial seperti WhatsApp, Weibo, dan WeChat menjadi alat komunikasi pesan instan de-facto. Faktanya, WhatsApp memiliki lebih dari 2 miliar pengguna di seluruh dunia dengan sebagian besar unduhan berasal dari Amerika Serikat.

Video sebagai konten lebih mudah dikonsumsi daripada format lain, mis. sebuah posting blog. Ini juga lebih menghibur dan menarik bagi Milenial.

Kesimpulan

10 Keterampilan Digital-Di era teknologi yang makin pesat dan maju ini, setiap pelajar atau pengusaha haruslah peka terhadap teknologi digital. Stratrgi dan perencanaan marketing pun akan berubah-berubah sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Mungkin hanya itu yang dapat bieproduction ulas saat ini, nantikan artikel-artikel selanjutnya. Lets get started..

Jasa video company profile, jasa video animasi, jasa digital marketing

One Response

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *